Kebelakangan ini, setuju atau tidak, pengaruh media sosial Facebook bukan saja memainkan peranan dalam institusi politik, malah industri memancing sama terpalit. Selain media massa seperti majalah dan akhbar, Facebook melalui kelab-kelab pemancing yang ditubuhkan juga boleh menentukan jatuh bangun pengusaha kedai pancing, pengusaha umpan, pengusaha kolam mahupun tekong atau pengusaha bot memancing.

 

Apabila dipelawa oleh WAC (Kelab Pemancing Wanita) untuk turut serta dalam satu trip jemputan tekong di Sekinchan, penulis mohon berfikir dahulu sebelum memberikan keputusan. Selain dari perlu memantau jadual kerja, penulis berminat untuk mengenali tekong yang baik hati tersebut.

 

Ini kerana nama tekong tersebut sebenarnya sudah tersohor, sayangnya tersohor dengan reputasi negatif di kalangan pemancing yang pernah menggunakan khidmat beliau. Pandangan yang sama turut sama disuarakan oleh rakan sekerja.

 

Ironinya, pandangan-pandangan itu membuatkan penulis semakin berminat pula untuk menimba pengalaman bersama tekong yang tersenarai dalam tekong pancing yang perlu dihindari ini.

 

 

IKLAN

Destinasi atau lokasi padang pancing `kepunyaan’ tekong adalah tukun dengan keluasan 1 batu persegi dan 6 kilometer dari pantai berdekatan. Menyedari hanya di kawasan itu sajalah tekong membawa pemancing maka fahamlah penulis kenapa tekong `mewajibkan’ pemancing menggunakan tali utama sehingga 80lb dan perambut 100lb.

 

Ketika memulakan sesi memancing, gelagat tekong memeriksa setiap set pancing yang digunakan oleh ahli WAC menyerlahkan karakter beliau yang diperkatakan oleh pemancing-pemancing.

 

Penulis sekadar memerhatikan saja sambil menanti juga untuk diperiksa kerana menggunakan set ringan dengan tali utama sekadar 20lb dan teknik perambut tidak menepati `peraturan’ yang beliau tetapkan. Namun tidak pula beliau ambil kisah pada penulis.

 

 

Lucu juga melihat rona wajah ahli WAC yang disoal siasat. Pada hemat penulis, apa yang dilakukan oleh tekong itu bersifat positif cuma caranya saja yang kurang tepat. Dengan wajah ketat, intonasi suara seperti pegawai penyiasat sudah pastinya sesiapa saja akan tersentap.

 

Apatah lagi jika pemancing itu adalah wanita. Walaupun maksud sebenar pertanyaan itu bukanlah untuk mengkritik sebaliknya memuji tetapi public relations skills adalah kriteria yang wajib ada pada para tekong. Dan penulis sendiri terpinga-pinga apabila ditempelak tanpa usul periksa ketika berseloroh dengan ahli WAC.

 

 

Di sebalik semua itu, hasil pancingan di kawasan tukun itu memberangsangkan juga. Kerapu, ebek, bawal emas, telinga gajah, daun baru, sembilang dan beberapa spesies lain berjaya didaratkan meskipun hampir setengah hari terpaksa berteduh ekoran hujan lebat. Trip ini bolehlah dianggap sukses juga kerana bukan kesemua mereka sudah biasa memancing di laut.

 

Malah yang pertama kali naik bot pun ada. Dengan kelengkapan pancing yang kurang sepadan dan umpan yang dibawa juga kurang mencakup, tetapi berjaya juga mendapatkan bawal emas dan telinga gajah yang merupakan sasaran spesies di tukun ini.

 

 

Lantaran hujan lebat yang agak panjang, dapatlah penulis berbual bicara dengan tekong secara privasi. Dari perbualan panjang itu dapatlah penulis rumuskan pemancing wajar memberikan peluang kedua kepada beliau dalam membaik pulih reputasi yang terjejas.

 

Setiap tekong ada kelebihan dan kekurangan  tersendiri. Kekurangan dan kelemahan beliau adalah kemahiran perhubungan awam atau public relations skills. Sekiranya beliau mengambil sikap tengok dan lihat dan mengurung `cara teguran’ yang sudah sebati dengan karakternya, penulis percaya reputasinya akan kembali menyinar.